Menjemput hidayah di Leiden

Hidayah Islam memang sebuah karunia yang patut kita syukuri setiap saat, sebab tidak semua orang dapat memilikinya. Pun demikian, nikmat Islam tidak berkaitan dengan tingkat kecerdasan seseorang, sebab ada jutaan orang cerdas tapi tidak mendapatkan nikmat Islam. Yang ada, potensi kecerdasan yang dimiliki seringkali menjerumuskan semakin jauh dari jalan hidayah.

Memang benar bahwa hidayah Islam bertalian erat dengan faktor biologis. Diakui atau tidak, mayoritas muslim saat ini memeluk Islam (hanya) karena berasal dari faktor biologis kedua orang tuanya.

Tapi kisah Esther, sungguh out of the box dengan kondisi kebanyakan muslimah diluaran sana. Gadis belia keturunan Jepang-Italia ini harus melakukan perjalanan spiritual yang sangat panjang sebelum memantapkan hatinya untuk menjadi seorang muslimah.

Dari garis patriarkis, ayahnya seorang Katolik berkewarganegaraan Italia. Sedangkan secara matriarkis, ia berasal dari rahim seorang ibu berdarah Jepang juga penganut agama Shinto yang taat.

Namun, baik agama Katolik dan maupun Shinto, tidak menjadikan gadis itu tenang dan dengan kehidupan spritualnya. Justru, dia semakin ragu dan berkeinginan untuk menentukan spritual dan pandangan hidupnya tentang agama yang mampu menjadikan ia seorang pribadi yang lebih baik dalam menjalani kehidupan.

Perkenalannya dengan agama Islam ketika menempuh pendidikan di Australia, saat itu usianya masih 19 tahun. Ternyata kemilau Negeri Kangguru tidak menghalanginya untuk memenuhi dahaga keingintahuannya tentang Islam. Bak gayung bersambut, ia banyak berinteraksi dengan anak-anak muslim dari Indonesia dan Saudi. Pertemuan ini ternyata semakin mendekatkan ia ke jalan hidayah, hidayah Islam.

Ayah dan ibunya yang tinggal dinegara berbeda, sehingga ia memutuskan untuk tinggal di Belanda untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas Leiden. Alasannya, karena Belanda yang ia kenal memiliki jumlah penganut agama Islam cukup banyak. Selain itu, orang-orang Belanda ramah terhadap penganut agama lain, termasuk agama Islam itu sendiri.

Selama kuliah di Belanda, Esther bukan hanya disibukkan dengan aktifitas akademik semata. Tapi ia juga harus memanfaatkan waktu luangnya untuk kerja part time agar bisa memenuhi berbagai kebutuhan sehari-hari. Dua kesibukan yang harus jalan bersamaan, tidak membuat Esther menyerah soal kondisi spiritualitasnya.

Hingga pada akhirnya, Esther bertemu dengan Jasmine, mahasiswa keturunan Indonesia-Belanda yang juga seorang muslimah dan satu-satunya perempuan berhijab dikelasnya. Interaksinya dengan Jasmine, semakin memantapkan pilihannya untuk menjadi seorang muslimah. Meski belum bersyahadat, ia telah mengubah gaya hidup layaknya seorang muslimah, tidak mengkomsumsi makanan haram/beralkohol dan sejenisnya.

Akhirnya, hari Ahad tanggal 27 Maret 2022 menjadi peristiwa monumental bagi Esther. Ia telah membulatkan tekadnya untuk menjadi seorang muslimah sejati, yang dibuktikan dengan ikrar syahadat.Dipimpin langsung oleh H. Supardi Hasanuddin di Mushollah Stichting Generasi Baru Utrecht.

Esther (paling kiri) sebelum mengikrarkan syahadat, dipandu oleh H. Supardi Hasanuddin (Ketua SGB Utrecht)

Dari kisah Esther, faktor biologis hanyalah langkah awal untuk mendapat hidayah Islam. Bagi kita yang telah beragama Islam sejak lahir patut merenungkan perjuangan panjang Esther menjemput hidayah.

Kita berharap, Esther bisa menjadi seorang muslimah tangguh, mujahidah dakwah yang akan membantu menyebarluaskan nilai-nilai spritualitas cahaya Islam di Belanda.

Similar Articles

Menjemput hidayah di Leid... Hidayah Islam memang sebuah karunia yang patut kita syukuri setiap saat, sebab tidak semua orang dapat memilikinya. Pun demikian, nikmat Islam tidak berkaitan dengan tingkat kecerdasan seseorang,
Dialog Lintas Agama di Ut...
Talkshow Ramadhan di ramadhan kita bergembiraberpuasa untuk mendamba surgakalau kata keluarga cemaraharta paling berharga adalah keluarga Assalamu’alaykum Wr. Wb. Ibu/Bapak yang kami hormati, hampir separuh perjalanan ramadhan ini kita
Pengajian Khusus SGB: Zak... Slides dari pengajian: Materi_Edukasi_Zakat Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh, Bapak-bapak dan Ibu-ibu sekalian yang semoga senantiasa dilindungi dan dirahmati oleh Allah SWT, Insya Allah Ahad depan ini akan diselenggarakan
Pelatihan Pengurusan Jena...
Kajian Online Forkom Bela... 💻 Link Kajian Online (youtube): https://youtu.be/k4LSfolkDoE Kajian Online Forkom Belanda bersama Ust Hatta Syamsuddin, Lc. 💻 Link Kajian Online: bit.ly/kajianliveforkomNL Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh SGB berkolaborasi dengan Forum
Antusiasme Muslim Indones... oleh: Ristiyanti Handayani – SGB Utrecht Negeri Belanda memang bukan negara yang berpenduduk mayoritas muslim, meski begitu agama Islam berkembang cukup signifikan di negeri ini, tidak sedikit
Kajian Online Forkom Bela... Kajian Online USB bersama Forkom NL 💻 Link kajian di youtube: https://youtu.be/EepQLX4JDk0 Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh ”Kondisi sulit yang kita hadapi sekarang terkait wabah Covid19 hendaknya menjadi hikmah
Kajian Ustadz Shamsi Ali ... 📂 Pendaftaran via link berikut (Register now): http://bit.ly/KajianUSA Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh Stichting Generasi Baru Utrecht mempersembahkan: Kajian USA bersama SGB Utrecht Actualizing Islam as “Rahmatan Lil Alamin”
Wisata Kuliner Sambil Ber...   Foto : Area Mesjid Ulu Camii tempat pelaksanaan bazaar akhir tahun Persaudaraan di rantau senantiasa menyimpan cerita yang tidak biasa. Bertahun-tahun menetap di negeri orang, dengan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.