Ramadhan Di Negeri Minoritas Muslim

(Hari Kedua Ramadhan)

Momentum Ramadhan merupakan dambaan semua kaum muslimin diseluruh belahan dunia, tak terkecuali kita yang tinggal di Belanda.

Di Belanda, 1 Ramadhan bertepatan dengan hari Sabtu 2 April 2022. Menjalankan ibadah puasa di negeri minoritas muslim tentu berbeda ketika berada di negeri mayoritas muslim seperti Indonesia, apalagi di Saudi Arabia ketika menjalankan ibadah haji maupun umrah. Namun perbedaan ini bukan perkara substantif yang harus diratapi, sebab kesempatan untuk mendapatkan keutamaan (pahala) di bulan Ramadhan tetap sama.   

Di negeri mayoritas muslim, nuansa Ramadhan sangat terasa sejak subuh hingga malam hari. Ditengah mencekamnya malam sebelum subuh, belasan anak remaja akan berkeliling kampung untuk membangunkan warga makan sahur berbekal barang-barang sebagai alat musik. Di sore hari – ketika matahari beranjak menuju senja – ruas-ruas jalan seolah menjadi pasar kaget yang digunakan warga untuk menjajakan anek takjil buka puasa.

Bahkan, dibeberapa spot melakukan konser atau pertunjukan lainnya untuk menambah semarak Ramadhan. Saat malam hari, juga tak kalah meriah. Masjid-masjid telah berdandan jauh-jauh hari sebelumnya untuk menyambut para tamu Allah demi menjaga kekhusyuan solat, khususnya tarwih. 

Tak hanya itu, dipusat-pusat perbelajaan (tradisional/modern) juga sibuk mendesain tampilan interior toko mereka untuk menyambut Ramadhan. Berbagai hiasan kaligrafi dipasang, para karyawati (ada yang) mendadak pakai jilbab, dan paling ikonik adalah diskon khusus Ramadhan.

Jika tidak sanggup menghalalkan takjil di lemari-lemari etalase yang tersusun rapi, maka masih bisa berbuka puasa dengan berharap pada takjil gratis yang bertebaran diberbagai pojok kota. Takjil gratis ini juga satu dari berbagai hal yang paling memorable ketika berpuasa.

Singkatnya, semua kondisi tersebut sangat memanjakan untuk melakukan ibadah puasa….

Meski tidak senyaman ketika berpuasa dinegeri mayoritas, beberapa poin positif ketika melakukan ibadah puasa di negeri minoritas.

Pertama, tidak ikut-ikutan. Tidak dipungkiri jika (mungkin) ada yang berpuasa hanya karena berada pada situasi dan kondisi yang mendukung. Sebelum ramadhan, diingatkan. Sahur, dibangunkan. Buka puasa, disiapkan. Dan, (hampir) semua orang berpuasa.

Tapi berpuasa dinegeri minoritas, kita berpuasa dengan penuh kesadaran.

Kedua, kehangatan antar sesama muslim terjaga sangat baik

Karena hanya sebagian kecil yang berpuasa, maka suasana keakraban dan kekeluargaan diinternal komunitas muslim sangat terjaga. Kita bisa saling mengingatkan dalam banyak hal, tanpa satupun yang merasa tergurui. Dan, kita pun saling berbagi makanan menjelang sahur. Atau, bisa mengadakan buka puasa bersama untuk semakin mempererat hubungan silaturahmi.

Ketiga, meningkatkan self warning

Ramadhan kali ini bertepatan dengan musim summer di Belanda. Artinya kita berpuasa ketika masyarakat setempat memakai pakaian mini, ini berarti kita harus memiliki kontrol ekstra atas diri kita demi menjaga puasa lebih khusyu. Bukankah ganjaran amal kebaikan berbanding lurus dengan perjuangan yang kita lakukan?

Semoga Ramadhan kali ini, kita bisa memaksimalkan dengan baik. Program amaliyah ramadhan yang sudah kita rencanakan, semoga bisa terlaksana dengan baik meski kita berpuasa disaat orang-orang disekitar kita tetap bersantap ria.

Similar Articles

Rekapitulasi Program Rama... Assalamu’alaikum Warohmatullohi Wabarokatuh, Bapak, Ibu, Sdr/i semua, berikut ini adalah rekapitulasi final dari Program Ramadhan SGB 1441H, kerjasama antara Stichting Generasi Baru, Yakesma (Lembaga yang mengirimkan para
warga SGB-Utrecht peduli ... Dokumentasi penyaluran dana bantuan peduli Rohingya dari warga SGB-Utrecht dengan bekerjasama dengan lembaga kemanusiaan ISNED Belanda. Atas nama pengurus SGB-Utrecht kami ucapkan terimakasih wa jazakumullahu khairan katsiran
Rekapitulasi ZIS Ramadhan... Rekapitulasi Final Pengumpulan Zakat Infak Shadaqah Ramadhan 1439 H Assalamu’alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh, Bapak/Ibu/Saudara/i warga komunitas muslim Indonesia di Utrecht dan seluruh Belanda yang semoga senantiasa dalam lindungan
Baktiku kepada Orang Tua ... Link to video: 1:43:13 Baktiku kepada Orang Tua untuk Menggapai Ridha Mu (Birul Walidaini)  oleh Ustadz Dr. Makky S Jaya Jumat 10 November 2017, Musholla SGB (Kajian Imaamul Muttaqiin)
Wakaf Ramadhan Masjid ICC... Wakaf Ramadhan Masjid ICCU Belanda (Proyek Rumah Surga) Menyambut bulan suci Ramadhan 1442 H, Stichting Generasi Baru (SGB Utrecht) meluncurkan program Wakaf Proyek Rumah Surga tahap II
Kajian Islam Musim Semi (... #KALAMI2019 📂 Pendaftaran via link berikut: bit.ly/DaftarKalami 🌐 Info: bit.ly/KalamiSGB Teaser Video: Poster acara spesial untuk remaja bersama Stijn Ismail Ledegen: Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh, “…orang besar tidak hanya dilahirkan.
Hidup bahagia, Islami dan... Kajian Islam oleh Ustadz DR. Fahmi Hamid Zarkasy 1 April 2017 SGB “Hidup bahagia, Islami dan sukses dunia dan akhirat” Orang Islam banyak yang tidak tahu jati
Hidup bahagia, Islami dan... Orang Islam banyak yang tidak tahu jati diri Islam sebenarnya, mengaku Islam tetapi kelakuannya sama sekali tidak islami. Cara menjawab kaum atheis yg mempertanyakan kalimat syahadat dan
Kajian Keilmuan Kajian keilmuan rutin diadakan dua pekanan dengan dimotori oleh pelajar Indonesia di Utrecht. Sejauh ini kajian keilmuan yang sudah dilakukan antara lain Fenomena El Nino dan Efeknya
SGB menyambut Ramadhan d... Beragam cara kaum muslim di berbagai negara menyambut datangnya bulan suci Ramadhan. Komunitas muslim Indonesia yang bermukim di Utrecht- Belanda dan tergabung dalam perkumpulan SGB (Stichting Generasi

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.